Tanggapan Ahok soal Pertamina Rugi Rp 3.350 per Liter: Tanya ke Bu Dirut

Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) saat mengunjungi proyek Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan di Kalimantan Timur, Senin (27/9). Foto: Instagram/@ basukibtpHAR

IDTODAY.CO – Harga BBM Pertalite yang selama ini dijual PT Pertamina (Persero) Rp 7.650 per liter ternyata jauh dari keekonomian. Perseroan pun harus menangung selisih atau rugi sekitar Rp 3.350 per liter.

Menurut Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas Ditjen Migas Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Soerjaningsih, harga keekonomian Pertalite harusnya Rp 11.000 per liter. Selisih itu terjadi karena harga minyak dunia saat ini terus naik.

Ditanya mengenai jauhnya selisih harga jual dan harga keekonomian Pertalite, Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok hanya menanggapi singkat.

“Tanya ke Bu Dirut (Nicke Widyawati),” kata dia saat dihubungi kumparan, Kamis (28/10).

Sementara itu, Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati belum membalas pesan kumparan mengenai perbedaan jauh harga jual dan keekonomian Pertalite.

Sebelumnya, Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas Ditjen Migas Kementerian ESDM, Soerjaningsih, menyebut harga pasar Pertalite mestinya Rp 11.000 per liter, sedangkan Premium Rp 9.000 per liter.

Baca Juga:  Soroti Nasib Pertamina, Komisi VII: Mau Sampai Kapan Biarkan Pertamina Babak Belur?

“Pertalite ini bahan bakar umum nonsubsidi, harga normalnya sudah berada di atas Rp 11.000, harga keekonomiannya,” kata Soerjaningsih, Senin (25/10).

Sementara di SPBU, Pertamina masih menjual Pertalite Rp 7.650 per liter atau lebih murah Rp 3.350 dari harga keekonomian. Demikian juga dengan Premium, masih dijual di harga Rp 6.450 per liter atau lebih murah Rp 2.550 dari harga keekonomian di pasar.

Dia menjelaskan, penjualan BBM jenis Pertalite di bawah harga keekonomian di pasar itu dilakukan agar tak ada keresahan di masyarakat, jika harga BBM naik. Maka dia pun meminta Pertamina tetap mendukung kelancaran distribusi BBM dan menjual dengan harga yang terjangkau.

Baca Juga:  Ahok Dihadang Massa Saat Kunjungan ke Anak Usaha Pertamina Gas

“Ini kembali lagi agar supaya tidak terjadi keresahan di masyarakat karena kenaikan harga cukup tinggi, sehingga Pertamina sebagai BUMN diharapkan bisa support kelancaran pendistribusian BBM yang terjangkau,” jelasnya.

Sumber: kumparan.com

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan