Hamas: Kami Mengobarkan Perang untuk Membela Martabat Al-Aqsha

Hamas: Kami Mengobarkan Perang untuk Membela Martabat Al-Aqsha ( Foto: AFP )

Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) mengatakan mengobarkan perang dengan Israel untuk membela martabat dan kehormatan Masjid Al-Aqsha. Pernyataan ini disampaikan Kepala Biro Politik Hamas, Ismail Haniyah, menandai peluncuran Operasi “Taufan Al-Aqsha” ke wilayah Palestina yang dicaplok ‘Israel’.

“Musuh yang mengepung Gaza telah merencanakan untuk mengejutkan dan meningkatkan agresi terhadap rakyat kami di Jalur Gaza, di samping pemukiman dan agresi yang terus berlanjut setiap saat di Tepi Barat, yang berusaha mencabut rakyat kami dan mengusir mereka dari tanah mereka, dan kejahatan penjajah terhadap rakyat kami di tahun 1948-an, karena berdiri di belakang semua operasi pembunuhan dan pembunuhan di sana, dan kelanjutan penjajah dalam menahan tawanan kami selama beberapa dekade, dan mengingkari kesepakatan ketika ia menangkap kembali mereka yang dibebaskan dari kesepakatan pertukaran.”

Baca Juga:  Setelah Chili dan Kolombia, Bolivia Juga Memutuskan Hubungan Diplomatik dengan Israel

“Untuk semua ini, kami melancarkan pertempuran kehormatan, perlawanan dan martabat untuk mempertahankan Al-Aqsha, di bawah judul yang diumumkan oleh Saudara Panglima Tertinggi Abu Khaled Al-Deif, “Banjir Al-Aqsha”. Banjir ini dimulai dari Gaza dan akan meluas ke Tepi Barat dan luar negeri, dan setiap tempat di mana rakyat dan bangsa kita berada.”

Sementara juru bicara Hamas, Khaled Qadomi, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa operasi militer yang dilakukan oleh kelompok tersebut merupakan respon atas kekejaman yang dialami oleh rakyat Palestina selama beberapa dekade oleh Zionis.

Baca Juga:  Hamas Sebut Tuduhan EU tentang "Tameng Manusia" Cuma Kedok untuk Israel

“Kami ingin masyarakat internasional menghentikan kekejaman di Gaza, terhadap rakyat Palestina, situs-situs suci kami seperti Al-Aqsha. Semua hal tersebut adalah alasan di balik dimulainya pertempuran ini,” katanya.

Ketika ditanya apakah Hamas telah menyandera tentara dan warga sipil Israel, Qadomi menjawab: “Mereka bukan sandera. Mereka adalah tawanan perang.”

Ia menambahkan bahwa para pemukim Israel juga merupakan penjajah dan menurut hukum internasional, mereka adalah penjajah.

“Jadi situasi saat ini adalah perang melawan penjajah,” katanya.

Para pejuang masuk dan menguasai wilayah jajahan ‘Israel’ di sekitar Gaza. Selama ini para pejuang Gaza defensif, kali ini untuk pertama kali mereka ofensif dan ekspansi.

Baca Juga:  Seruan Jusuf Kalla untuk Dukung Perjuangan Palestina: Warga RI Baca Qunut Nazilah Tiap Salat Jumat

Hingga kini para pejuang Hamas masih bertempur dengan pasukan penjajah di tujuh lokasi di Israel selatan dekat perbatasan dengan Jalur Gaza, menurut Times of Israel.

Pertempuran senjata terjadi di dan sekitar kota Kfar Aza, Sderot, Sufa, NGaza ahal Oz, Magen, Be’eri, dan pangkalan militer Re’im, lapor surat kabar itu.

Untuk pertama kalinya otoritas zionis mengumumkan status “perang” sejak 1973. Dalam serangan kali ini pejuang perlawanan Al-Qassam mendeklarasikan operasi yang disebut “Taufan Al-Aqsha” dengan serangan dari semua arah; darat, udara dan laut untuk menarget penjajah zionis.

Sumber: hidayatullah.com

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan