Massa Pro-Palestina Penuhi Jalanan Kota London

Massa Pro-Palestina Penuhi Jalanan Kota London (Foto: BBC)

Sekitar 300.000 orang melakukan unjuk rasa di ibu kota Inggris pada Sabtu 11 November 2023. Demo dari para pendukung pro-Palestina itu menyerukan gencatan senjata di Gaza.

Pihak berwenang khawatir akan terjadi masalah karena “Pawai Nasional untuk Palestina” dijadwalkan bertepatan dengan Hari Gencatan Senjata, yang merupakan peringatan tahunan Inggris atas kematian mereka dalam perang. Namun beberapa puluh pedemo dikabarkan ditangkap.

Aksi protes dimulai setelah mengheningkan cipta selama dua menit di tugu peringatan perang The Cenotaph di pusat kota London pada pukul 11.00 waktu setempat. Juru bicara kepolisian mengatakan sekitar 300.000 orang diperkirakan akan ambil bagian.

Kerumunan besar pengunjuk rasa mengibarkan bendera Palestina hitam, merah, putih dan hijau dan mengangkat tinggi-tinggi plakat yang menyatakan “Hentikan Pemboman Gaza”, hanya sebulan sejak serangan Hamas menewaskan lebih dari 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang, menurut Israel.

Kampanye militer Israel sebagai tanggapan selama lima minggu telah menyebabkan lebih dari 11.000 orang di Gaza tewas, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah pesisir tersebut.

Saat pawai dimulai, para pengunjuk rasa meneriakkan “bebaskan Palestina” dan “gencatan senjata sekarang”.

“Lupakan sikap politik, lupakan hal lainnya, Anda tidak bisa berdiam diri ketika orang-orang terbunuh,” kata Shiraz Bobra, 41, yang melakukan perjalanan dari Leicester, Inggris tengah, kepada AFP. Dia menambahkan bahwa dia akan datang setiap minggu sampai gencatan senjata diberlakukan.

Gavin Searle, seorang direktur televisi berusia 58 tahun dari Hastings di Inggris selatan, mengatakan dia datang “untuk menunjukkan solidaritas terhadap Palestina ketika terjadi ketidakadilan besar-besaran.”

Pastor Katolik Roma Pastor John McGowan menambahkan: “Saya turut prihatin terhadap warga Palestina karena tanah mereka diduduki dan penjajahnya kejam dan mengatakan ia mengharapkan solusi dua negara”.

Baku hantam

Polisi Metropolitan London telah melakukan hampir 100 penangkapan pada demonstrasi pro-Palestina sebelumnya, termasuk karena mendukung Hamas, yang dilarang sebagai kelompok teroris di Inggris, dan kejahatan rasial.

Namun aksi Sabtu ini menimbulkan kekhawatiran karena bertepatan dengan Hari Gencatan Senjata, memperingati berakhirnya pertempuran di Perang Dunia I pada tahun 1918 – dan kritik politik terhadap operasi kepolisian.

Perdana Menteri Rishi Sunak terlambat mengajukan permohonan untuk tenang pada Jumat malam, menyerukan para pengunjuk rasa untuk melakukannya “dengan penuh hormat dan damai”.

Wakil Asisten Komisaris Polisi Met, Laurence Taylor mengatakan, penyelenggara pawai telah mengubah rute dari Hyde Park ke Kedutaan Besar AS di London selatan untuk memastikan tidak akan melewati peringatan penting apa pun.

Baca Juga:  Bendera Palestina Dilarang, Lahirlah Semangka sebagai Simbol Solidaritas dan Perlawanan

Peristiwa sebelumnya telah menyebabkan “kelompok-kelompok kecil memisahkan diri” dan “perilaku mereka semakin meningkat dan menjadi lebih kejam”, kata Taylor, yang memimpin operasi kepolisian, kepada wartawan.

Penghalang logam telah dipasang di sekitar area yang berisi tugu peringatan paling penting, dan zona eksklusi telah dibuat, sehingga polisi dapat menangkap setiap pengunjuk rasa yang mencoba melanggarnya.

Ribuan orang yang mengenakan bunga poppy merah -,simbol peringatan,- berdiri dengan kepala tertunduk di The Cenotaph di Whitehall untuk upacara refleksi yang khidmat, dengan kebaktian lainnya diadakan di seluruh negeri.

Perkelahian kecil terjadi di dekat tugu peringatan tersebut ketika para pengunjuk rasa tandingan – banyak yang berpakaian hitam dengan wajah tertutup, dan beberapa mengibarkan bendera St George Inggris dan Union Jack – mencoba menerobos garis polisi.

“Rudal kemudian dilemparkan ke arah petugas di kawasan Chinatown terdekat,” kata Met di X (sebelumnya Twitter).

Taylor mengatakan para pengunjuk rasa tandingan kemungkinan besar mencakup kelompok hooligan sepak bola, dan polisi “kemungkinan besar” harus menggunakan kekerasan pada suatu saat untuk melawan “kantong konfrontasi”.

Baca Juga:  Tindakan Sewenang-wenang Israel Makin Parah, Tangkap 10 Warga Palestina Sesuka Hati

Media Inggris melaporkan bahwa Tommy Robinson, pemimpin sayap kanan Liga Pertahanan Inggris, termasuk di antara para pengunjuk rasa tandingan.

Politik

Sekitar 1.850 petugas polisi, termasuk beberapa dari pasukan lain di seluruh Inggris, telah direkrut untuk menjaga perdamaian, dan 1.375 akan dikerahkan pada hari Minggu, ketika upacara peringatan nasional berlangsung di The Cenotaph yang dipimpin oleh Raja Charles III, bangsawan senior dan pemimpin politik.

Menteri Dalam Negeri Suella Braverman, seorang tokoh sayap kanan yang semakin vokal, tidak berbuat banyak untuk meredakan ketegangan, dengan menuduh polisi lebih bersimpati terhadap apa yang disebut protes sayap kiri dibandingkan yang lain.

Dukungan terhadap Palestina adalah kebijakan lama politik kiri Inggris.

Pemerintah juga berselisih dengan Met minggu ini, dimana para menteri menyerukan agar aksi unjuk rasa tersebut dilarang, sehingga memicu kekhawatiran akan adanya campur tangan politik dalam urusan operasional.

Sunak mengatakan, dia akan meminta pertanggungjawaban komisaris Polisi Met Mark Rowley atas keputusannya untuk mengizinkan demonstrasi tetap berlangsung.

Rowley mengatakan, bagaimanapun, bahwa mereka tidak memenuhi ambang batas untuk meminta perintah pemerintah yang jarang dilakukan untuk menghentikan hal tersebut.

Sumber: metrotvnews.com

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan