Ade Armando Sebut Tak Semua Babi Haram Dimakan, MUI: Daging Babi Sudah Jelas Haram untuk Umat Islam

Ade Armando usai diminta keterangan penyidik Polda metro Jaya terkait laporan Angota DPD RI Fahira Idris soal meme Anies Joker. Rabu (20/11/2019). Foto: Firdausi/PojokSatu.id

Pegiat media sosial yang juga telah bergabung sebagai kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Ade Armando, kembali membuat kontroversi di dunia maya. Hal itu akibat pendapatnya yang menyebut bahwa tidak semua jenis babi haram dimakan, dan saat ini masalah keharaman babi itu sebenarnya masih bisa diperdebatkan.

Menanggapi pendapat Ade Armando tersebut, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI), Cholil Nafis menegaskan, daging babi itu sudah jelas haram untuk umat Islam.

“Babi (khinzir) diharamkan karena dilarang Allah dalam Al-Qur’an QS Al-Maidah ayat 3,” kata Cholil dalam cuitan di akun Twitter pribadinya, @cholilnafis, dikutip Kamis, 18 Mei 2023.

Masih di cuitan yang sama, Cholil pun menjelaskan hikmah dari pelarangan konsumsi daging babi menurut Al Qur’an. “Hikmahnya karena menghindari bahaya pada diri sendiri, yaitu daging babi dapat menularkan penyakit,” ujar Cholil.

Dia menambahkan, upaya yang dilakukan Ade Armando untuk membedakan jenis daging babi hutan dan babi ternak dalam pendapat kontroversialnya itu tidak bisa dibenarkan. Karena menurutnya, perintah Allah sudah sangat jelas bahwa babi itu haram hukumnya.

Baca Juga:  Berniat Libatkan Diri Tentukan Arah Bangsa, Giring Nidji Niat Jadi Capres 2024

“Semua daging babi, baik ternak atau hutan, haram dimakan karena perintah Allah, buka karena membahayakan yang lain,” ujarnya.

Akademisi UI sekaligus pegiat media sosial Ade Armando.

Diketahui, sebelumnya Ade Armando sempat berkomentar dengan kontroversial perihal status keharaman babi dalam Islam, dengan membedakan babi itu sendiri ke dalam dua tipe yakni babi hutan dan babi ternak.

“Tidak semua umat Islam percaya bahwa babi di masa ini haram dimakan. Salah satu interpretasi mengatakan bahwa yang diharamkan adalah binatang bernama khinzir. Kata itulah, kata khinzir, yang digunakan dalam Alquran,” kata Ade Armando dalam potongan video dari YouTube Cokro TV, dikutip Kamis, 18 Mei 2023.

Baca Juga:  Wakil Ketua Umum MUI: Mungkinkah Beking Panji Gumilang Pendukung Yahudi dan Israel?

Dalam video tersebut, Ade mengatakan bahwa khinzir berbeda dengan babi ternak yang dijadikan makanan saat ini. Menurut dia, khinzir adalah hewan pembohong yang hidup di gurun Arab, pada masa Nabi Muhammad hidup. Karenanya, menyamakan khinzir dengan babi ternak menurut Ade adalah hasil interpretasi yang bisa diperdebatkan.

Sumber: viva.co.id

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan