Ketua Harian Nasional DPP Partai Persatuan Indonesia (Perindo), Tuan Guru Bajang (TGB) Muhammad Zainul Majdi meminta bakal Capres 2024 Anies Baswedan menyampaikan data secara utuh. Hal ini terkait pernyataan Anies yang membandingkan pembangunan jalan di era Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Menurut TGB Zainul Majdi , pembangunan jalan tidak berbayar pada masa Presiden Jokowi, mulai jalan nasional, jalan provinsi, jalan Kabupaten Kota dan jalan desa maka angkanya adalah sekitar 340 ribu km.

“Jauh di atas pembangunan jalan tidak berbayar pada era sebelumnya,” kata TGB dalam pernyataan yang dikutip SINDOnews, Senin (22/5/2023).

“Terima kasih kepada Mas Anies Baswedan yang sudah menarik kontestasi kepemimpinan kepada kontestasi gagasan. Hanya mohon, data-data disampaikan secara utuh, jangan setengah-setengah,” tambah TGB

Baca Juga:  Jakarta Jadi Epicenter Virus Corona, Yuri: Pemerintah Pusat Pasrahkan Penanganannya ke Anies

TGB menyebutkan, apa yang disampaikan Anies tersebut lantaran tidak menyertakan data pembangunan jalan desa.

“Sebagai calon presiden semestinya beliau memaparkan secara utuh. Beliau tidak menyebutkan tentang jalan desa yang terbangun pada masa Presiden Jokowi selama 9 tahun sampai akhir 2022. Itu ada lebih dari 316 ribu kilometer,” jelas TGB.

TGB mengungkapkan, jalan desa itu jauh lebih penting karena dampaknya terhadap masyarakat. Untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, salah satu instrumennya adalah meningkatkan kemakmuran di tingkat desa.

“Itu artinya apa mempercepat aktivitas ekonomi meningkatkan aktivitas ekonomi dan memperbesar porsi ekonomi yang diperoleh oleh masyarakat desa,” paparnya.

“Salah satu strateginya dengan mengurangi biaya logistik memperlancar arus barang dan jasa produksi produksi petani kita padi kedelai, sapi dan segala macam yang diproduksi di tingkat desa itu harus dapat diakses dengan mudah,” sambungnya.

TGB mengatakan, Jokowi juga sudah membangun lebih dari 1,5 juta meter jarak jembatan di tingkat desa.

“Ada lebih dari 500 ribu unit air bersih ada 42 ribu lebih posyandu dan beragam infrastruktur di tingkat desa yang konsen dari Bapak Presiden Jokowi selama 9 tahun pembangunan,” tuturnya.

Sebelumnya, Anies Baswedan membandingkan pembangunan infrastruktur jalan di masa pemerintahan SBY dengan Jokowi. Menurut dia, pemerintahan 10 lalu membangun 20 kali lipat panjang jalan yang dibangun pemerintah saat ini.

Baca Juga:  Anies Baswedan Sanjung Ibu-ibu Pengajian, Senggol Megawati?

Pemerintahan Jokowi mengklaim berhasil membangun jalan tol sepanjang 1.600 kilometer (km). Sementara jalan umum tak berbayar sepanjang 19 ribu km.

“Di zaman Pak SBY, jalan tak berbayar dibangun sepanjang 144 ribu km atau 7,5 kali lipat. Bila dibandingkan dengan jalan nasional di pemerintah ini membangun jalan nasional sepanjang 590 km, 10 tahun sebelumnya 11.800 km, 20 kali lipat,” kata Anies saat pidato dalam acara Milad ke-21 PKS di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu 20 Mei 2023.

Sumber: sindonews.com

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan