KAMI Lintas Provinsi Serukan Pemakzulan Presiden

KAMI Lintas Provinsi Serukan Pemakzulan Presiden Jokowi (democrazy)

Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) lintas provinsi mengeluarkan pernyataan keras agar rakyat bergerak memakzulkan presiden.

Dalam rilis yang diterima redaksi FNN, Rabu (07/06/2023) KAMI menemukan beberapa alasan perlunya menurunkan presiden di tengah jalan, antara lain:

Bahwa, tindakan Jokowi sebagai Presiden aktif sekaligus Kepala Negara, cawe-cawe atau berpihak secara langsung bahkan “ikut aktif” sebagai “timses” memenangkan Capres pilihannya telah melanggar Sumpah Jabatannya yang diucapkan atas nama Allah di antaranya berkewajiban bersikap dan bertindak seadil-adilnya.

Bahwa, Presiden secara sadar telah melanggar Sumpah Jabatan akan berlaku adil, serta “memaksakan” keinginannya untuk menempatkan pengganti dirinya dan secara vulgar menyatakan dirinya akan cawe-cawe memenangkan pilihannya pada Pilpres 2024, sehingga berakibat Pilpres 2024 tidak berlangsung jujur dan adil.

Bahwa, tindakan Jokowi untuk cawe-cawe dalam proses Pilpres 2024 secara vulgar diungkapkan pada media telah melanggar TAP MPR no VI tahun 2001 tentang Etika Politik dan Pemerintahan di antaranya mewujudkan pemerintahan yang bersih, menumbuhkan suasana politik yang demokratis yang bercirikan keterbukaan, rasa bertanggungjawab, tanggap akan aspirasi rakyat, menghargai perbedaan, jujur dalam persaingan.

Baca Juga:  Elite PKB Kritik KAMI: Deklarator KAMI Orang yang Kecewa Pilpres, Bagian Dendam Lama

Bahwa, TAP MPR No. VI tahun 2001 juga mengamanatkan agar penyelenggara negara memiliki rasa kepedulian tinggi dalam memberikan pelayanan kepada publik, siap mundur apabila merasa dirinya telah melanggar kaidah dan sistem nilai ataupun dianggap tidak mampu memenuhi amanah masyarakat, bangsa, dan negara.

Bahwa, tindakan Jokowi sangat berbahaya bagi kehidupan demokrasi serta keberlanjutan Pemilu, karena dipastikan Pemilu 2024 tidak akan terselenggara secara jurdil. Bagaimanapun jika Jokowi sebagai Presiden dan sebagai Kepala berpihak dan tidak netral, serta tidak berlaku adil maka akan menyebabkan kecurangan Pemilu secara sistemik, masif dan terstruktur karena langsung atau tidak langsung, semua infrastruktur yang berada dibawah Presiden, diperintah ataupun tidak, harus menuruti kemauan Jokowi.

Bahwa, melanggar sumpah jabatan dan perbuatan tidak adil dan tidak secara Politik dan Pemerintahan merupakan perbuatan tercela seperti yang diamanahkan pada Pasal 7 A UUD sehingga Jokowi tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden dan/atau Wakil Presiden.

Sesuai kajian KAMI Lintas Provinsi secara mendalam demi keberlangsungan Pemilu secara jujur dan adil serta menjamin persatuan bangsa dan penegakan NKRI, maka KAMI meminta:

  1. Agar DPR segera bersidang untuk melakukan proses pemakzulan Presiden Jokowi karena tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden dan/atau Wakil Presiden karena perbuatan tercela melanggar sumpah dan etika politik pemerintahan.

  2. Jika DPR, MPR dan MK tidak mampu melakukan proses pemakzulan tersebut, ini berarti bahwa ketiga lembaga tinggi Negara tersebut tidak lagi berfungsi. Untuk hal tersebut KAMI Lintas Provinsi menyerukan agar rakyat bersama TNI bergerak serentak untuk menjaga Negara tercinta ini dari kekacauan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Surakarta, 06 Juni 2023

Baca Juga:  KAMI Menghadapi KODOK

KOALISI AKSI MENYELAMATKAN INDONESIA (KAMI) LINTAS PROVINSI

KAMI JAWA TENGAH (Mudrick SM Sangidu)

KAMI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA (Syukri Fadholi)

KAMI JAWA TIMUR (Daniel M Rasyid)

KAMI JAWA BARAT (Syafril Sjofyan)

AP-KAMI DKI JAKARTA (Djudju Purwantoro)

KAMI BANTEN (Abuya Shiddiq)

KAMI SUMATRA UTARA (Zulbadri)

KAMI RIAU (Muhammad Herwan)

KAMI KALIMANTAN BARAT (H. Mulyadi MY, S.Pi, M.MA)

KAMI SUMATERA SELATAN (Mahmud Khalifah Alam S.Ag).

KAMI SULAWESI SELATAN (Geralz Geerhan)

KAMI KEPULAUAN RIAU (Drs. H. Makhfur Zurachman M.Pd.)

KAMI JAMBI (H. Suryadi)

KAMI ACEH (Saiful Anwar S.H., M.H.)

SEKRETARIS (Sutoyo Abadi)

Sumber: fnn.co.id

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan