Perayaan HUT ke-78 RI di Istana Negara dengan adanya sesi lantunan lagu Rungkad kemudian joget-joget jadi sorotan Roy Suryo. Mantan Menpora era Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu menilai cara itu justru menodai peringatan HUT RI di Istana Negara.

Roy menjelaskan lagu Rungkad itu yang ia ketahui berasal dari Bahasa Jawa. Ia mengetahui sejak kecil bahwa makna rungkad itu seperti jebol atau mirip dengan kata ambyar.

“Jadi, memang ada perluasan arti. Tapi, ini dalam bahasa tradisional, apa yang terjadi itu, maksudnya mau benar, tapi tidak benar. Maksudnya mau betul tapi jadi salah,” kata Roy dalam Catatan Demokrasi tvOne yang dikutip VIVA pada Rabu, 23 Agustus 2023.

Dia mengingatkan peringatan HUT RI di Istana itu mesti dilakukan dengan khidmat. Kata Roy, meriah boleh tapi mesti ada tempatnya. Menurut dia, biasanya ada pemisahan tempat serta waktu antara kemeriahan dan peringatannya.

Namun, ia juga mengapresiasi ada sesi rangkaian yang positif dalam peringatan HUT RI di Istana.

Baca Juga:  Jokowi Bebaskan Biaya Listrik 3 Bulan, Roy Suryo: Jangan Sampai Diralat Lagi Oleh Jubirnya

“Bagus, ketika ada variasi, ketika dulu-dulu gak ada kereta kencana yang membawa bendera dari Monas ke Istana. Itu modifikasi yang bagus,” tuturnya.

Tapi, kata Roy, begitu ada sesi lagu Rungkad dinyanyikan, ia merasa aneh. Apalagi, ia menyinggung lirik lagu Rungkad terdapat kata-kata keras.

Ia mengaitkan itu dengan kondisi seseorang yang diaporkan ke polisi karena melontarkan kata sejenis. Roy pun meminta tvOne agar omongannya yang menyebut kata itu disensor.

“Justru itu, ini kan berbahaya. Ada lagu, saya gak tahu siapa konsultannya. Yang kemudian mengizinkan lagu itu dinyanyikan,” jelas Roy.

Roy menceritakan saat melihat tayangan peringatan HUT RI di Istana, ia tengah berada di Gunungkidul dalam perjalanan menuju Pacitan, Jawa Timur pada Kamis, 17 Agustus 2023.

Dia mengaku pada pukul 10.00 WIB, berhenti sejenak selama 10 menit untuk mengheningkan cipta. “Jadi, saya berhenti, lalu saya menonton. Dan, saat itu, kaget saya,” ujarnya.

Menurut Roy, adegan joget-joget di Istana mengingatkan dirinya peristiwa sekitar 40 tahun lalu. Ia menyebut peristiwa itu yang ada di dalam film ‘Pengkhianatan G30 S PKI’.

“Adegan goyang-goyang itu kayak adegan di film-film pengkhianatan G30 S itu. Iya kan ada adegan-adegan pahlawan itu datang. Kemudian, ada orang nari, saya langsung ingat itu,” sebut Roy.

Dia bilang dengan menyampaikan permohonan maaf, insiden seperti itu justru menodai perayaan HUT RI di Istana.

“Jadi, mohon maaf kalau saya langsung teringat itu. Jadi, ini benar-benar menodai justru,” ujar eks politikus Demokrat tersebut.

Lebih lanjut, dia menyindir figur yang punya ide memasukkan konsep acara demikian disertai lagu Rungkad.

“Saya justru kasihan kepada Presiden, saya kasihan kepada para jenderal, para tokoh-tokoh senior, para menteri kenapa harus itu,” jelas Roy.

Baca Juga:  Dijatuhi Sanksi Akibat Tak Patuhi Badan Anti-Doping Dunia, Roy Suryo: Indonesia Rugi Besar

Namun, ia tidak ada maksud menyalahkan penyanyi lagu Rungkad saat HUT RI di Istana.

“Saya tidak menyalahkan penyanyinya, Mba Putri karena menyanyikan dengan bagus,” lanjut Roy.

“Tapi, siapa yang punya ide ini. Jangan-jangan ini bahaya laten ini sudah masuk betul,” eks Anggota DPR tersebut.

Dia mengatakan demikian karena setiap perayaan HUT kemerdekaan negara lain dilakukan secara khidmat. Ia menyebut seperti di Amerika Serikat (AS) yang memisahkan antara acara formal dengan perayaan bersama rakyat.

“Lihat kemerdekaan Amerika ya. 4 Agustus itu pun biasanya ada formalnya ada perayaannya. Perayaan mengundang rakyat oke,” tuturnya.

Menurut Roy, selama tempatnya seperti di Istana, sebaiknya dipisahkan antara peringatan dan pesta perayaan dengan rakyat dalam rangkat HUT Kemerdekaan negara RI.

“Ini pesta rakyat tapi itu tolong dipisahkan. Karena ini tempatnya masih di Istana Negara. Tempat masih di mana kita memperingati 78 tahun kemerdekaan,” ujar Roy.

Sumber: viva.co.id

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan