Teater politik kotor makin merusak citra Istana. Satu demi satu korban berjatuhan di lingkaran kekuasaan Jokowi. Para pembantu presiden terkesan diperbudak agenda politik terselubung.

Bahkan bukan lagi terkesan, namun fakta terungkap dari ramainya perbincangan di kalangan jurnalis independen dan rakyat yang cerdas. Modus politik intimidasi rezim Jokowi menjadi sorotan serius.

Sejumlah menteri dan ketum partai jelang Pilpres 2024 berada dalam bayang-bayang teror dan intimidasi. Seolah wajib manut pada kepentingan politik Jokowi. Berani lawan, masuk penjara.

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto dan sekaligus Ketum Golkar, dalam sepakan ini teraniaya dan terancam dikudeta. Serangan brutal itu muncul lantaran Airlangga diisukan bertemu Anies Baswedan.

Baca Juga:  Singgung Keramaian Pernikahan Putri Habib Rizieq, Menkopolhukam: Itu Kewenangan Anies Baswedan

Tak hanya itu, kepala Jokowi dan Luhut jadi berasap, terbakar kebencian menyaksikan mayoritas kader dan simpatisan Golkar semakin masif bergerak di arus perubahan mendukung Anies. Jelas pahit dan menyakitkan.

Walhasil, Airlangga menjadi bidikan kemarahan. Luhut tampil dengan modal wajah garang, mulai bermanuver dengan siasat noraknya. Tapi hebatnya kaum muda Golkar dan sejumlah tokoh senior beri sinyal perlawanan.

Di bawah tekanan yang kuat, Airlangga tampil berani melempar bola panas. Menghentak publik, bahwa 58 proyek Jokowi tidak kelar alias mangkrak. Pesan yang kuat ditangkap rakyat, Golkar punya kartu AS tentang praktek binal rezim Jokowi.

Menariknya, semburan 58 kasus itu tiba-tiba mencuat sehari setelah beredar kabar Airlangga akan dijadikan tersangka. Publik disuguhi intrik politik yang sangat krusial terjadi di lingkaran Istana. Perang terbuka Jokowi, Ketum Partai dan anggota kabinet.

Jika situasi itu terus berlanjut, semakin menguatkan kesimpulan rakyat bahwa: Gegara benci Anies maju sebagai calon presiden, Jokowi intimidasi para menterinya. Tentu norak, jahat dan tidak elok.

Rakyat sangat berharap seluruh kader dan simpatisan Golkar bersatu. Fakta 58 skandal proyek mangkrak Jokowi sudah ada di meja Airlangga. Dokumen itu jangan dibuang ke tempat sampah!

Baca Juga:  Jusuf Kalla Terang-terangan Sebut Ahok Biang Kerok Perpecahan: Dia Sosok yang Sangat Berbahaya, Beda dengan Anies Baswedan

by Faizal Assegaf
(kritikus)

Disclaimer: Rubrik Kolom adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan idtoday.co terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi idtoday.co akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

Komentar

1 Komentar

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan