Nasdem: Surya Paloh Prihatin MK Jadi Alat Politik Keluarga

Nasdem: Surya Paloh Prihatin MK Jadi Alat Politik Keluarga (Foto: VIVA)

Ketua DPP Partai NasDem, Effendy Choirie alias Gus Choi melontarkan kritikan atas putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait batas usia minimal capres-cawapres dalam pemilu 2024. Semula dia berbicara soal mengenai pentingnya memperhatikan etika dalam kehidupan bernegara.

“Sebetulnya negara ini bukan sekedar Undang-Undang, bukan Undang-Undang Dasar, bukan hanya taat pada Undang-Undang Dasar, Undang-Undang, aturan, tapi sekaligus juga etika, akhlak, moral,” ujar Gus Choi kepada wartawan yang dikutip Selasa 7 November 2023.

Baca Juga:  Jimly Asshiddiqie Jelaskan Alasan MKMK Percepat Putusan Soal Dugaan Pelanggaran Etik Anwar Usman Cs

Tak hanya itu, Gus Choi pun menyinggung soal etika para hakim MK yang justru mengabaikan moral dan etika saat memutuskan putusan terkait syarat capres-cawapres.

“Itu yang diabaikan oleh para hakim, diabaikan oleh negara, diabaikan oleh banyak-banyak elite politik, seolah-olah dunia ini kekuasaan kekuasaan uang-uang,” ucap dia.

Gus Choi menilai kalau aturan undang-undang di Indonesia mampu di utak-atik oleh kekuasaan demi kepentingan pribadi.

Baca Juga:  Surya Paloh Bakal Beri Tanggapan Resmi Terkait Perkara Syahrul Yasin Limpo Hari Ini

“Undang-Undang yang sudah ada bisa digeser-geser bisa diatur-atur, bahkan direkayasa, konstitusi pun mau diganti, diubah untuk memperpanjang presiden dari dua periode bagaimana menjadi tiga periode. Ini semua pikiran karena pragmatis, karena semata kekuasaan semata mungkin uang, kekayaaan,” ungkapnya.

Pun, Gus Choi menjelaskan kalau ketua umum Partai Nasdem Surya Paloh merasa prihatin akan hal itu. Pasalnya, menurut Gus Choi, para Hakim MK telah menjadi alat politik.

“Pak Surya memang prihatin melihat negara bangsa ini. Prihatin pada perilaku-perilaku MK yang dulu kita obsesikan dia adalah negarawan-negarawan yang pikirannya untuk kepentingan bangsa dan negara, ternyata mereka sudah menjadi alat-alat politik keluarga, kelompok,” tutur Gus Choi.

Sumber: VIVA.co.id

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan