Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas menyindir calon presiden dan calon wakil presiden yang seolah menyindir pasangan Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar dengan menyebut jangan memilih capres dan cawapres yang ganteng dan bermulut manis.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Ketua Umum PKB Jazilul Fawaid mewanti-wanti Menag Yaqut untuk menjaga lisannya. Pasalnya, Yaqut merupakan pejabat negara yang seharusnya menjaga marwahnya.

Baca Juga:  Benny Harman: Kalau Pilpres dan Pileg Serentak, Tentu Semua Partai Lolos Berhak Ajukan Capres-Cawapres

“Hati-hati menjaga mulutnya. Karena apa, karena ini pejabat publik, dia digaji oleh pajak negara untuk membuat suasana harmoni, bukan untuk mengeluarkan statement-statement yang nggak perlu,” kata Jazilul lewat keterangan tertulisnya, Senin (2/10).

Menurutnya, rakyat lebih paham dan tidak akan memilih pemimpin yang kurang indah dipandang mata.

“Rakyat nggak mungkin akan milih pemimpin yang mukanya jelek, alatnya, ngomongnya jelek. Itu nggak mungkin,” tegasnya.

Baca Juga:  Buruh di Bogor Harap Keberpihakan Anies Berlanjut ke Tingkat Nasional

Pria yang akrab disapa Gus Jazil ini menyayangkan pernyataan Menag Yaqut tersebut yang seharusnya tidak keluar dari mulut seorang pejabat tinggi negara.

“Ini untuk apa mengeluarkan begitu? Buang buang statement menurut saya, buang buang omongan yang nggak perlu. Ini kan omongan pinggir jalan, omongan buzzer, omongan provokator yang seperti itu,” tutupnya.

Sumber: rmol.id

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan