Hizbullah Dorong AS Cegah Meluasnya Konflik Israel-Hamas

Hizbullah Dorong AS Cegah Meluasnya Konflik Israel-Hamas (Foto: AP)

Beirut: Pemimpin Hizbullah Lebanon memperingatkan Amerika Serikat (AS) bahwa mencegah konflik regional bergantung pada penghentian serangan Israel di Gaza. Sayyed Hassan Nasrallah mengatakan, ada kemungkinan pertempuran di Lebanon berubah menjadi perang penuh.

Sayyed Hassan Nasrallah, dalam pidato pertamanya sejak perang Israel-Hamas meletus pada 7 Oktober, juga mengancam sekutu utama Israel, AS, mengisyaratkan kelompoknya yang didukung Iran siap menghadapi kapal perang AS di Mediterania.

“Anda, Amerika, dapat menghentikan agresi terhadap Gaza karena itu adalah agresi Anda. Siapa pun yang ingin mencegah perang regional, dan saya sedang berbicara dengan Amerika, harus segera menghentikan agresi terhadap Gaza,” kata Nasrallah, dilansir dari Telegraph, Sabtu, 4 November 2023.

Hizbullah terlibat baku tembak dengan pasukan Israel di perbatasan Lebanon-Israel sejak 8 Oktober, dan menewaskan lebih dari 55 pejuangnya. Namun bentrokan sebagian besar berhasil diatasi di perbatasan, dan Hizbullah sejauh ini hanya menggunakan sebagian kecil persenjataan yang telah lama digunakan Nasrallah untuk mengancam Israel.

Kelompok yang didirikan oleh Garda Revolusi Iran pada tahun 1982 ini merupakan ujung tombak aliansi yang didukung Teheran dan memusuhi Israel dan Amerika Serikat.

Kelompok-kelompok lain yang bersekutu dengan Iran telah memasuki konflik sejak 7 Oktober, dengan kelompok-kelompok Syiah yang didukung Teheran menembaki pasukan AS di Irak dan Suriah, dan kelompok Houthi Yaman meluncurkan drone ke Israel.

Baca Juga:  Aksi Damai Bela Palestina di Monas hingga Instagram Buat AI yang Bisa Diajak Bicara

Nasrallah, yang secara luas dipandang sebagai tokoh berpengaruh dalam aliansi tersebut, memuji upaya Irak dan Yaman. “Anda, orang Amerika, tahu betul bahwa jika perang pecah di kawasan, armada Anda tidak akan ada gunanya,” katanya.

“Orang yang akan membayar akibatnya adalah kepentingan Anda, tentara Anda, dan armada Anda,” katanya.

Gedung Putih mengatakan Hizbullah tidak boleh mengeksploitasi konflik Hamas-Israel, dan AS tidak ingin konflik meluas hingga ke Lebanon.

Pentagon telah mengerahkan dua kapal induk ke Mediterania timur sejak perang meletus, dengan mengatakan bahwa hal ini dimaksudkan sebagai pencegah untuk memastikan konflik tidak meluas.

Baca Juga:  Siap-siap, Perang Besar Palestina vs Israel Akan Pecah Bulan Depan

Nasrallah mengatakan, Hizbullah tidak takut dengan kapal perang.

“Kami telah mempersiapkan dengan baik armada Anda, yang mana Anda mengancam kami,” kata Nasrallah, yang persenjataan kelompoknya mencakup rudal anti-kapal.

Dia mengingat kembali serangan terhadap kepentingan AS di Lebanon pada awal tahun 1980an – mengacu pada bom bunuh diri tahun 1983 yang menghancurkan markas besar Marinir AS di Beirut, menewaskan 241 prajurit, dan serangan bunuh diri di kedutaan AS. Amerika Serikat menganggap Hizbullah bertanggung jawab atas serangan tersebut.

“Mereka yang mengalahkan Anda di Lebanon masih hidup,” pungkasnya.

Sumber: metrotvnews.com

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan