NasDem Ungkap PKS Belum Setujui Cak Imin Jadi Cawapres Anies Baswedan, Singgung Hal Ini

NasDem Ungkap PKS Belum Setujui Cak Imin Jadi Cawapres Anies Baswedan, Singgung Hal Ini ( Foto: serambinews.com)

Partai NasDem mengungkapkan bahwa Partai Keadilan Sejahtera (PKS) belum menyetujui Muhaimin Iskandar (Cak Imin) sebagai calon wakil presiden (cawapres) pendamping Anies Baswedan.

Sejauh ini, PKS baru hanya menyetujui dan mengusung Anies Baswedan sebagai calon presiden.

Hal itu diungkapkan oleh Wakil Ketua Umum Partai NasDem, Ahmad Ali di NasDem Tower, Menteng, Jakarta Pusat pada Rabu (6/9/2023) siang, usai menerima kunjungan Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar dan rombongan.

Dalam pertemuan tentang rapat pemenangan Anis-Cak Imin tersebut, tidak terlihat jajaran petinggi PKS yang hadir.

“Mengenai PKS, sedianya dari kemarin kami (sudah) berkoordinasi. Kami awalnya mendapat kepastian bahwa Sekjend PKS akan bersama kita pada hari ini,” katanya, dikutip dari tayangan youtube Kompas TV.

Baca Juga:  Lagi, Anies Siapkan Dana Rp 5 Triliun untuk Penanganan Covid-19

Terkait sikap PKS tersebut, Ahmad Ali mengatakan bahwa PKS sejauh ini masih mendukung dan tetap mengusung Anies Baswedan sebagai capres.

Pernyataan sikap itu ditegaskan dalam konferensi pers PKS usai deklarasi Anies-Cak Imin pada Sabtu (2/9/2023) lalu.

“Beberapa jam setelah deklarasi, PKS telah mengumumkan pak Anies Baswedan sebagai calon presidennya,” katanya.

“Mengenai cawapres, akan dibicarakan pada mekanisme Partai Keadilan Sejahtera. Tentunya sangat menghormati,”

“dan kami sangat berharap sekali bahwa dalam waktu yang tidak terlalu lama PKS akan memutuskan Cak Imin sebagai calon wakil presiden,” pungkasnya.

Baca Juga:  NYELEKIT! Benarkah Gara-Gara Harun Masiku? Begini Sindiran Demokrat ke Anak Buah Megawati Soal Sistem Pemilu

Sebelumnya diberitakan, PKS menyatakan masih mendukung Anies Baswedan sebagai bakal capres meskipun bakal didampingi oleh Muhaimin Iskandar maju di pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

Namun, keputusan untuk memberikan dukungan pada Anies-Cak Imin mesti dirapatkan oleh Majelis Syuro PKS.

Juru Bicara PKS M Kholid pun menyatakan belum ada arahan dari pimpinan PKS terkait kapan majelis syuro membahas sikap politiknya apakah tetap bertahan atau hengkang dari KPP.

“Belum bisa dipastikan. Menunggu arahan pimpinan. Kami belum dapat arahan untuk waktunya kapan,” kata Kholid.

Sebagaimana diketahui, KPP telah berganti formasi dan diisi oleh Partai Nasdem, PKS, dan PKB.

Sebab, Demokrat telah mencabut dukungan untuk Anies setelah menyatakan dikhianati oleh Mantan Gubernur DKI Jakarta itu dan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh.

Selain itu, Demokrat juga menyatakan keluar dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan.

Demokrat menyatakan bahwa keputusan Surya Paloh dan Anies memilih Cak Imin sebagai bakal cawapres dilakukan secara sepihak.

Apalagi, menurut Demokrat, sebelumnya Anies sudah memilih Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai bakal cawapres.

Sementara itu, PKS sebelumnya telah menyatakan tetap mendukung Anies meskipun tidak hadir dalam deklarasi Anies-Cak Imin di Surabaya pada 2 September 2023.

Sumber: Aceh.tribunnews.com

Tulis Komentar Anda di Sini

Iklan